Promo Code : DSI33220

Panduan Cara Install Nginx di Debian 8

 19 September 2017    Development     Idcolo

cara-install-nginx-pada-debian-8

Pendahuluan

Nginx adalah alternatif HTTP-server yang populer untuk Apache2. Ini bisa digunakan sebagai reverse proxy, mail server, atau web server. Menurut survei Netcraft per Juli 2015, Nginx saat ini menguasai 14% pasar dan mengalami tren yang semakin meningkat sejak 2007.

 

Apa yang saya butuhkan ?

Untuk mengikuti panduan ini, ada beberapa hal yang harus anda penuhi, diantaranya :

  1. Satu server Debian 8, termasuk pengguna sudo non-root (user biasa).
  2. Seorang pengguna sudo non-root.

 

Langkah 1. Instal Nginx

Pada langkah ini, kita akan menggunakan installer paket built-in yang disebut apt-get. Ini menyederhanakan manajemen secara drastis dan memudahkan instalasi yang bersih.

Sebagai bagian dari prasyarat, Anda harus memperbarui indeks paket apt dengan apt-get dan menginstal paket sudo. Tidak seperti distro Linux lainnya, Debian 8 tidak disertakan dengan sudo.

Nginx adalah server HTTP yang disebutkan di atas, berfokus pada penanganan beban besar dengan penggunaan memori rendah. Untuk menginstalnya, jalankan perintah berikut:

$ sudo apt-get install nginx

Untuk informasi tentang perbedaan antara Nginx dan Apache2, dua server web open source terpopuler, lihat artikel ini.

 

Langkah 2. Test Web Server Anda

Pada langkah ini, kami akan menguji server Nginx Anda dapat diakses.

Di browser web, akses http://your_server_ip, ganti your_server_ip dengan alamat IP server Anda. Anda harus melihat halaman Nginx default, mengkonfirmasikan bahwa server sudah aktif dan berjalan.

 

cara install nginx debian 8

Jika Anda tidak memiliki akses ke browser web, Anda masih dapat menguji server Anda dari baris perintah. Cara terbaik adalah mengujinya dari sistem yang berbeda untuk memastikan situs Anda terlihat oleh dunia luar. Terbitkan perintah:

 

$ curl your_server_ip

Anda harus melihat output HTML berikut.

Output

<!DOCTYPE html>
<html>
<head>
<title>Welcome to nginx on Debian!</title>
<style>
    body {
        width: 35em;
        margin: 0 auto;
        font-family: Tahoma, Verdana, Arial, sans-serif;
    }
</style>
</head>
<body>
<h1>Welcome to nginx on Debian!</h1>
<p>If you see this page, the nginx web server is successfully installed and
working on Debian. Further configuration is required.</p>

<p>For online documentation and support please refer to
<a href="http://nginx.org/">nginx.org</a></p>

<p>
      Please use the <tt>reportbug</tt> tool to report bugs in the
      nginx package with Debian. However, check <a
      href="http://bugs.debian.org/cgi-bin/pkgreport.cgi?ordering=normal;archive=0;src=nginx;repeatmerged=0">existing
      bug reports</a> before reporting a new bug.
</p>

<p><em>Thank you for using debian and nginx.</em></p>


</body>
</html>

Kesalahan akan terlihat seperti berikut ini. Anda seharusnya tidak melihat ini.

Output

curl: (52) Empty reply from server

 

Langkah 3 – Mengelola Proses Nginx

Sekarang setelah server web Anda aktif dan berjalan, kita bisa membahas beberapa perintah manajemen dasar.

Untuk menghentikan server web Anda, Anda dapat mengetikkan:

$ sudo systemctl stop nginx

Untuk memulai server web saat dihentikan, ketik:

$ sudo systemctl start nginx

Untuk berhenti dan kemudian mulai layanan lagi, ketik:

$ sudo systemctl restart nginx

Jika Anda hanya membuat perubahan konfigurasi, Nginx sering bisa reload tanpa menjatuhkan koneksi. Untuk melakukan ini, perintah ini bisa digunakan:

$ sudo systemctl reload nginx

Kita bisa memastikan bahwa server web kita akan restart secara otomatis saat server di-reboot dengan mengetikkan:

$ sudo systemctl enable nginx

Untuk menguji konfigurasi ini bekerja, restart server Anda.

$ sudo shutdown -r now

Kemudian logout, karena server sekarang restart.

Setelah satu atau dua menit, Anda dapat mengulangi Langkah 2 untuk menguji bahwa server web Anda mulai melakukan reboot.

 

 

Langkah 4 – Meng-konfigurasi Server Root

Jika Anda ingin mulai menyajikan halaman atau aplikasi Anda melalui Nginx, Anda pasti ingin mengetahui lokasi file konfigurasi Nginx dan direktori root server default.

 

Akar server default

Direktori root server default adalah /var/www/html. File yang ditempatkan di direktori ini akan ditayangkan di server web Anda. Lokasi ini ditentukan dalam file konfigurasi blok server default yang dikirimkan bersama Nginx, yang terletak di /etc/nginx/sites-enabled/default.

Konfigurasi blok server

Setiap blok server tambahan, yang dikenal sebagai Virtual Hosts di Apache, dapat ditambahkan dengan membuat file konfigurasi baru di /etc/nginx/sites-available. Untuk mengaktifkan konfigurasi ini, buat link simbolis ke /etc/nginx/sites-enabled, dengan menggunakan yang berikut ini:

 

$ sudo ln -s /etc/nginx/sites-available/site /etc/nginx/sites-enabled/site

Semua file konfigurasi di direktori situs-enabled akan dimuat oleh Nginx.

Nginx Global Configuration

File konfigurasi Nginx utama terletak di /etc/nginx/nginx.conf. Di sinilah Anda dapat mengubah setting seperti pengguna yang menjalankan proses daemon Nginx, dan jumlah proses pekerja yang terbawa saat Nginx berjalan, antara lain.

Kesimpulan

Setelah memasang server web Anda, Anda memiliki banyak pilihan untuk jenis konten yang akan ditayangkan dan teknologi yang ingin Anda gunakan untuk menciptakan pengalaman yang lebih kaya.

Anda mungkin juga ingin mencari opsi tambahan untuk mengamankan server Anda. Ingat bahwa sekarang terbuka untuk world wide web dan sangat rentan.