Promo Code : DSI33220

Cara Setting Nameserver di Cpanel & WHM

 3 November 2017    Knowledge     Idcolo

Apa itu nameserver?

Komputer mengirim pertanyaan untuk menerjemahkan domain atau subdomain di server Anda ke alamat IP. Perangkat lunak (atau daemon) yang menangani pertanyaan ini adalah nameserver.

  1. Tanpa nameserver, server Anda tidak dapat menerjemahkan domain ke alamat IP, dan situs web di server Anda tidak dapat diakses dari internet.
  2. Anda mungkin juga melihat istilah Domain Name Server yang mengacu pada nameserver.
1. Pilih Perangkat Lunak Nameserver.

Pilih perangkat lunak nameserver yang diinginkan. cPanel & WHM menawarkan pilihan berikut:
a. PowerDNS
Catatan : Untuk kebanyakan server, sebaiknya pilih BIND.

b. PowerDNS

c. MyDNS

Penting:

  1. MyDNS tidak mendukung Certificate Authority Authorization (CAA) records, yang digunakan oleh otoritas sertifikat untuk menentukan apakah mereka dapat menerbitkan sertifikat untuk domain.
  2. MyDNS mengharuskan Anda menambahkan alamat IP nameserver eksternal ke file resolv.conf.

d. NSD

e. Disabled

2. Namai nameserver Anda.

Masukkan nama yang diinginkan untuk masing-masing nameserver Anda. Setiap nameserver yang Anda set up memerlukan sebuah nama, dan Anda harus mengatur setidaknya dua nameserver jika Anda tidak memilih Disabled pada langkah sebelumnya.

Sebaiknya gunakan panduan berikut saat memberi nama nameserver:

  1. Nama harus terdiri dari awalan, titik (.), dan nama domain Anda.
  2. Konvensi umum untuk nameserver adalah awalan nama domain Anda dengan ns1 (misalnya, ns1.example.com dan ns2.example.com).
  3. Nameserver Anda tidak dapat berbagi nama.
  4. Pelanggan Anda mungkin perlu memasukkan nameserver secara manual di beberapa titik. Oleh karena itu, kami sangat menyarankan agar Anda menggunakan domain yang mencerminkan URL utama situs utama perusahaan Anda
3. Buat entri A dan tambahkan alamat IP.

Pilih opsi yang diinginkan untuk entri A dan alamat IP server Anda.

  1. Kami sangat menyarankan agar Anda memilih Add “A Entries” untuk semua Nameserver dan Add “A Entries” untuk kotak centang Hostname.
  2. Jika Anda tidak memasukkan alamat IP di Masukkan alamat IP untuk setiap kotak teks nameserver Anda, sistem akan secara otomatis memberikan alamat IP yang tersedia dari server Anda ke masing-masing nameserver.

PERINGATAN:

Sementara standar teknis sangat disarankan untuk melawan hal ini, cPanel & WHM dapat menjalankan semuanya (yang mencakup kedua nameserver) dari satu alamat IP. Namun, beberapa pendaftar domain tidak mengizinkan ini.

4. Siapkan nameserver dengan registrar Anda.

Setelah Anda mengkonfigurasi nameserver server Anda, Anda harus mendaftarkan nameserver Anda dengan registrar Anda. Saat Anda mendaftarkan nameserver, Anda mengumumkan keberadaan mereka ke seluruh internet. Anda tidak melakukan tindakan ini di cPanel & WHM, tapi Anda harus melakukannya atau nameserver Anda tidak akan berfungsi.

Klik tautan di sebelah kanan untuk petunjuk registrasi untuk beberapa pendaftar domain paling populer. Setiap rangkaian instruksi mengasumsikan bahwa pernyataan berikut ini benar:

  1. Anda punya akun dengan registrar.
  2. Anda telah mendaftarkan domain Anda dengan perusahaan itu.
  3. Anda telah masuk ke akun Anda dan berada di layar pertama yang Anda lihat setelah masuk.